Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Dampak Merayakan Tahun Baru Masehi Bagi Keselamatan Seorang Muslim - Khutbah Jum'at

 

Kabeldakwah.com

Dampak Merayakan Tahun Baru Masehi Bagi Keselamatan Seorang Muslim.PDF

KHUTBAH PERTAMA:

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ عَلَى فَضْلِهِ وَإِحْسَانِهِ، أَحْمَدُهُ وَأَشْكُرُهُ وَأَسْتَعِيْنُهُ وَأَسْتَغْفِرُهُ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، فِي رُبُوْبِيَتِهِ وَإِلَهِيَتِهِ وَأَسْمَائِهِ وَصِفَاتِهِ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ، وَسَلَّمَ تَسْلِيْماً كَثِيْرًا.

أَيُّهَا النَّاسُ، اِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى، كما قال في كتابه الكريم:

يَاأَيّهَا الّذَيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ حَقّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنّ إِلاّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

يَاأَيّهَا الّذِيْنَ آمَنُوْا اتّقُوا اللهَ وَقُوْلُوْا قَوْلاً سَدِيْدًا يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْلَكُمْ ذُنُوْبَكُمْ وَمَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُوْلَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيْمًا،

أَمّا بَعْدُ …

فَإِنَّ أَصْدَقَ الْحَدِيثِ كِتَابُ اللَّهِ، وَأَحْسَنَ الْهَدْيِ هَدْيُ مُحَمَّدٍ، وَشَرُّ الْأُمُورِ مُحْدَثَاتُهَا، وَكُلُّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلُّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ، وَكُلُّ ضَلَالَةٍ فِي النَّارِ

Hadirin Jamaah Sidang Jumat Rahimani Wa Rahimakumullah…

Senantiasa kita memuji Allah yang senantiasa melimpahkan karunia dan rahmatNya kepada kita semuanya. Tak lupa kita bershalawat untuk Rasulillah, demikian pula para keluarganya dan para sahabatnya.

Sebentar lagi akan ada yang disebut dengan tahun baru. Banyak sekali kaum muslimin yang ikut-ikutan merayakan tahun baru tersebut. Padahal sesungguhnya apabila kita melihat perayaan tahun baru dari sisi syariat, sungguh ini perkara yang membahayakan aqidah seorang hamba. Mengapa demikian? Karena sesungguhnya Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk golongan mereka.” (HR. Abu Dawud)

Nabi mengatakan dalam hadits yang diriwayatkan oleh Abu Dawud dengan sanad yang hasan, bahwasannya orang yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk golongan mereka.

Merayakan tahun baru bukanlah dari Islam sama sekali. Ia adalah merupakan perayaan kaum Nashara. Akan tetapi kaum muslimin ikut bergembira di malam itu, bahkan jatuh kedalam tasyabbuh-tasyabbuh yang lainnya.

Kita melihat kaum muslimin meniup terompet. Padahal terompet adalah merupakan ciri khas daripada orang-orang Yahudi. Imam Abu Dawud meriwayatkan dalam Sunannya, bahwasannya ketika Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam berkumpul dengan para sahabatnya untuk bermusyawarah dengan apa mereka memanggil kaum muslimin untuk shalat. Di antara para sahabat ada yang berkata: “Bagaimana kalau kita gunakan terompet wahai Rasulullah?” Maka Rasulullah tidak suka, karena itu merupakan perbuatan orang-orang Yahudi.

Demikian pula kaum muslimin kita lihat membakar petasan, bahkan petasan tersebut sampai jutaan atau ratusan juta rupiah. Dan sesungguhnya perkara ini tidak diperkenankan dalam syariat Islam. Karena yang pertama, bahwa sesungguhnya api adalah merupakan simbol orang-orang Majusi, dan itu perkara yang dilarang kita untuk melakukannya. Yang kedua, karena itu adalah termasuk perbuatan orang-orang mubadzir. Allah berfirman:

إِنَّ الْمُبَذِّرِينَ كَانُوا إِخْوَانَ الشَّيَاطِينِ

“Sesungguhnya orang-orang yang mubadzir itu adalah merupakan teman-teman setan.” (QS. Al-Isra' [17]: 27)

Saudaraku kaum muslimin semoga Allah merahmati kita semua…

Sesungguhnya Allah dan RasulNya tidak pernah mensyariatkan kepada kita perayaan-perayaan, kecuali dua hari raya saja; yaitu idul fitr dan idul adha. Sesungguhnya menambahkan perayaan yang tidak pernah dirayakan oleh Allah dan RasulNya, berarti kita sudah membuat-buat syariat dalam agama ini yang tidak pernah diizinkan oleh Allah dan RasulNya.

Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

أَمْ لَهُمْ شُرَكَاءُ شَرَعُوا لَهُم مِّنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَن بِهِ اللَّهُ ۚ…

“Apakah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang membuat syariat untuk mereka dari agama ini sesuatu yang tidak pernah diizinkan oleh Allah?” (QS. Asy-Syura [42]: 21)

Saudaraku kaum muslimin semoga Allah merahmati kita semua…

Sesungguhnya datangnya tahun yang baru tidak ada bedanya dengan datangnya bulan yang baru, tidak ada bedanya dengan datangnya hari yang baru. Itu adalah merupakan hari-hari yang Allah silih-bergantikan. Akan tetapi seharusnya orang yang berakal dan berpikir, dia melihat bahwa datangnya tahun yang baru itu adalah berarti berkurangnya umur dia, dekatnya ajal dia.

Bayangkan apabila ia berumur 50 tahun, kemudian datang tahun yang baru, maka semakin dekat ajalnya. Seharusnya dia berpikir, apa yang harus dia persiapkan menuju kematiannya, berupa amalan shalih, berupa ia berusaha untuk ittiba’ (mengikuti perintah) Allah dan RasulNya. Bukan kemudian dia berhura-hura, kemudian dia semakin menentang Allah dan RasulNya, memperbanyak maksiat-maksiat kepada Allah dan RasulNya.

Saudaraku kaum muslimin semoga Allah merahmati kita semua…

Namun bukan berarti dimalam tahun baru kemudian kita membuat ritual-ritual tersendiri, sebagaimana dilakukan oleh sebagian kaum muslimin. Ketika mereka melihat sebagian kaum muslimin membakar petasan dan meniup terompet, kemudian mereka membuat ritual yang lain. Misalnya membuat sebuah ibadah baru di malam tahun baru. Walaupun isinya terlihat dzikir, akan tetapi bukankah kita menghadapi sesuatu yang tidak disyariatkan dengan membuat syariat-syariat yang baru.

Saudaraku Jamaah Sidang Jumat Rahimakumullah.

Sungguh, Bahwa Malam Tahun Baru Masehi itu tidak ada bedanya dengan malam-malam yang lainnya. Dan tidak ada pula keistimewaan sama sekali di malam pergantian tahun tersebut. Malam Tersebut hanya menjadi Istimewa apabila kita Isi dengan Hal-Hal yang bermanfaat seperti bermunajat kepada Allah, membaca Al Qur’an, Bersedekah, dan Ibadah-ibadah yang lainnya. Namun apabila malam itu hanya di isi dengan Hal-hal yang sia-sia. Maka tidak ada istimewanya malam tersebut.

Saudaraku Jamaah Sidang Jumat Rahimakumullah.

Kewajiban kita adalah berusaha mempergunakan waktu semaksimal mungkin untuk beribadah kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala, mendekatkan diri kita kepada Allah sesuai dengan syariat Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam. Mudah-mudahan dengan niat ikhlas dan usaha kita dalam beribadah dapat mendatangkan Ridho dan Rahmat dari Allah azza wa jalla untuk kehidupan Dunia dan Akhirat yang kekal selama-lamanya.

أَقُوْلُ هَذَا القَوْلَ وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ مِنْ كُلِّ ذَنْبٍ فَاسْتَغْفِرُوْهُ يَغْفِرْ لَكُمْ إِنَّهُ هُوَ الغَفُوْرُ الرَحِيْمُ.

 

KHUTBAH KEDUA:

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ ذِيْ العَرْشِ المَجِيْدِ، الفَعَّالُ لِمَا يُرِيْدُ، أَحَاطَ بِكُلِّ شَيْءٍ عِلْمًا، وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ شَهِيْدٌ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ نَاشِرُ أَعْلَامِ التَوْحِيْدِ، وَصَلَّى اللهُ وَسَلَّمَ وَبَارَكَ عَلَيْهِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِيْنَ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ.

أَمَّا بَعْدُ:

أيَّها النَّاسُ، اِتَّقُوْا اللهَ تَعَالَى،

Jama’ah Jum’ah semoga Allah merahmati kita semua

Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda:

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum maka ia termasuk golongan mereka.” (HR. Abu Dawud)

Para ulama mengatakan bahwa orang yang menyerupai suatu kaum bertingkat-tingkat derajat dosanya. Apabila ia menyerupai suatu kaum karena keridhaan dia terhadap agama tersebut, maka ini menyebabkan pelakunya murtad dari agama Islam. Karena seorang Muslim tak akan pernah ridha selama-lamanya kepada agama kecuali agama Islam. Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman:

إِنَّ الدِّينَ عِندَ اللَّهِ الْإِسْلَامُ

“Sesungguhnya agama di sisi Allah hanyalah Islam…” (QS. Ali ‘Imran [3]: 19)

Allah berfirman:

وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ

“Barangsiapa yang mencari agama selain Islam, maka tidak akan diterima oleh Allah. Dan ia termasuk orang-orang yang merugi.” (QS. Ali ‘Imran [3]: 85)

Akan tetapi apabila ia menyerupai mereka bukan karena keridhaan terhadap agama mereka, tapi karena ia mengikuti hawa nafsunya. Maka kata para ulama ia termasuk pelaku dosa besar. Karena ia telah menyerupai orang-orang yang tidak diridhai oleh Allah, karena ia telah berusaha mengikuti millah-millah mereka. Padahal orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan pernah ridha kepada kita sampai kita mengikuti millah mereka. Allah berfirman:

وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ الْيَهُودُ وَلَا النَّصَارَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ

“Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan ridha kepada kalian sampai kalian mengikuti millah-millah mereka…” (QS. Al-Baqarah [2]: 120)

Allah mengatakan:

وَلَئِنِ اتَّبَعْتَ أَهْوَاءَهُم بَعْدَ الَّذِي جَاءَكَ مِنَ الْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ اللَّهِ مِن وَلِيٍّ وَلَا نَصِيرٍ

“Kalau kamu mengikuti hawa nafsu mereka setelah datang kepada kamu ilmunya, maka kamu sekali-kali tidak akan pernah mendapatkan penolong, tidak pula mendapatkan wali.” (QS. Al-Baqarah [2]: 120)

Lihatlah ayat ini, saudaraku.. Allah mengatakan bahwa kalau kita mengikuti hawa nafsu orang Yahudi dan Nasrani, maka Allah tidak akan lagi menolong kita, Allah tidak akan lagi membela kita. Bahkan bisa jadi Allah menurunkan adzab-Nya kepada kita. Wana’udzubillahi min dzaalik.

Saudaraku Jamaah Jumaat Rahimakumullah...

Semoga Apa yang kami sampaikan ini dapat menjadi Renungan Bersama. Bahwa Malam Tahun Baru Masehi seharusnya menjadi Momen waktu untuk Refleksi dan Evaluasi Bagi setiap diri-diri kita. Karena Semakin hari waktu bertambahnya, maka semakin berkuranglah jatah usia waktu kita hidup di Dunia. Semoga Allah menjadikan kita sebagai hamba-hamba-Nya yang Istiqomah di atas Iman dan kebaikan. Dan semoga Allah menjauhkan kita dari hal-hal yang dapat menyengsarakan dan merugikan kehidupan dunia maupun akhirat kita. Aamiin ya Rabbal ’Alamin.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيماً

اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيْمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ، إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ

اللهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمسْلِمَاتِ وَالمؤْمِنِيْنَ وَالمؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَةِ

اللَّهُمَّ أَلِّفْ بَيْنَ قُلُوبِنَا، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِنَا، وَاهْدِنَا سُبُلَ السَّلَامِ، وَنَجِّنَا مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ، وَجَنِّبْنَا الْفَوَاحِشَ مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، وَبَارِكْ لَنَا فِي أَسْمَاعِنَا، وَأَبْصَارِنَا، وَقُلُوبِنَا، وَأَزْوَاجِنَا، وَذُرِّيَّاتِنَا، وَتُبْ عَلَيْنَا إِنَّكَ أَنْتَ التَّوَّابُ الرَّحِيمُ

اللَّهُمَّ أَحْسِنْ عَاقِبَتَنَا فِى الأُمُورِ كُلِّهَا وَأَجِرْنَا مِنْ خِزْىِ الدُّنْيَا وَعَذَابِ الآخِرَةِ

اللَّهُمَّ اجْعَلْ هَٰذَا الْبَلَدَ آمِنًا وَاجْنُبْنِي وَبَنِيَّ أَنْ نَعْبُدَ الْأَصْنَامَ

رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى اللهُ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ و َمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدّيْن.

وَآخِرُ دَعْوَانَا أَنِ الْحَمْدُ لله رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

وأقيم الصلاة…


(Disadur dari Artikel RadioRodja.com)

Posting Komentar untuk "Dampak Merayakan Tahun Baru Masehi Bagi Keselamatan Seorang Muslim - Khutbah Jum'at"